Rupiah Perkasa Rp13.685 per Dolar AS pada Awal Pekan

  • 17-02-2020 / 09:42 WIB
  • Kategori:Ekonomi
Rupiah Perkasa Rp13.685 per Dolar AS pada Awal Pekan

Malangpostonline.com-- Nilai tukar rupiah menguat ke Rp13.685 per dolar AS atau sebesar 0,06 persen pada perdagangan pasar spot, Senin (17/2) pagi. Sebelumnya, posisi rupiah berada di Rp13.693 per dolar AS pada penutupan pasar, Jumat (14/2).

Pagi ini, mayoritas mata uang di kawasan Asia menguat terhadap dolar AS. Terpantau, baht Thailand menguat 0,16 persen, dolar Singapura 0,10 persen, dan won Korea 0,08 persen.

Selanjutnya, lira Turki juga turut melemah 0,03 persen, diikuti dolar Hong Kong yang melemah tipis 0,01 persen. Sementara, pelemahan terhadap dolar AS terjadi pada ringgit Malaysia 0,03 persen dan yen Jepang  0,02 persen.

Kemudian di negara maju, mayoritas nilai tukar menguat terhadap dolar AS. dolar Australia dan dolar Kanada sama-sama menguat dengan nilai masing-masing sebesar 0,06 persen dan 0,02 persen, serta euro yang menguat 0,05 persen. Hanya poundsterling Inggris yang terpantau melemah dengan nilai 0,03 persen terhadap dolar AS.

Kendati menguat, Kepala Riset PT Monex Investindo Futures Ariston Tjendra menilai rupiah berpotensi kembali melemah akibat sentimen negatif dari keraguan pasar atas data wabah virus corona dari China

"Virus Corona kelihatannya masih menjadi kekhawatiran pasar, apalagi pasar meragukan data yang diumumkan oleh pemerintah China," kata Ariston saat dihubungi CNNIndonesia.com, Senin (17/2).

Sebelumnya, pada Minggu (16/2) kemarin, China melaporkan penambahan jumlah kasus dan kematian baru akibat virus corona yang jumlahnya mendekati kenaikan sebelumnya.

Kekhawatiran juga bertambah ketika bandara Heathrow Inggris melakukan penahanan terhadap 8 pesawat karena kecurigaan adanya penumpang yang terkena virus corona pada Jumat (14/2) lalu.

"Kekhawatiran ini masih bisa menekan turun aset berisiko hari ini termasuk rupiah," tuturnya.

Di sisi lain, Ariston menyebut bahwa imbal hasil (yield) obligasi AS tenor 10 tahun kembali turun ke kisaran 1,58 persen dapat menahan pelemahan rupiah terhadap dolar AS, dan berpotensi mendorong penguatan rupiah terhadap dolar AS.

Lebih lanjut, Ariston berpendapat rupiah akan bergerak di kisaran Rp13.670 hingga Rp13.720 per dolar AS pada hari ini.

 (ara/sfr/cnn/bua)

 

PENTING! Baca Ini:

https://m.malangpostonline.com/bisnis/lowongan-kerja

https://m.malangpostonline.com/bisnis/iklan-baris

https://m.malangpostonline.com/bisnis/iklan-properti

 

Editor : bua
Uploader : MG
Penulis : CNN
Fotografer : CNN

KOMENTAR ANDA

BERITA TERBARU