28 Merek Bersaing Ikut Program Bus Listrik Transjakarta

  • 14-02-2020 / 09:54 WIB
  • Kategori:Techno
28 Merek Bersaing Ikut Program Bus Listrik Transjakarta Uji coba Bus Listrik Mobil Anak Bangsa, di Jakarta, Rabu, 28 Agustus 2019. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)

Malangpostonline.com - Transjakarta menyatakan mereka sedang menyeleksi puluhan merek yang ikut program penyediaan bus listrik. Diketahui ada 28 merek dari berbagai negara yang sudah mendaftar ikut program peremajaan bus konvensional Tranjakarta menjadi bus listrik itu, namun disebut belum satupun yang terpilih.

Kepala Divisi Sekretaris Korporasi dan Humas Transjakarta Nadia Diposanjoyo mengatakan proses seleksi berlangsung cukup ketat.

"Belum ada yang deal. Untuk sepakat itu tidak bisa langsung, kami harus melakukan seleksi," kata Nadia melalui pesan singkat, Kamis (13/2).

Nadia menyampaikan proses seleksi dilakukan melalui berbagai indikator. Pertama yakni soal kesesuaian spesifikasi bus yang ditawarkan dengan kondisi lalu lintas Jakarta. Kemudian Transjakarta juga meminta bus listrik tersebut punya kandungan lokal alias diproduksi di Indonesia.

Dia menjelaskan Tingkat Kandungan Lokal Dalam Negeri (TKDN) bus listrik dapat diperoleh jika penyedia melakukan perakitan, minimal produksi karoseri di Indonesia. Sedangkan sasis dan teknologi bus bisa saja didatangkan langsung dari negara asal merek tersebut.

Ketatnya seleksi, dikatakan Nadia sebab Transjakarta ingin menyeragamkan kualitas antara bus listrik dengan model sebelumnya yang menggunakan mesin bakar.

Bus Transjakarta saat ini terdiri dari beragam merek, di antaranya Mercedes-Benz (Jerman), Scania (Swedia), Volvo (Swedia), hingga Zhong Tong (China).

Transjakarta memiliki sekitar 3.700 kendaraan angkutan umum bermesin bakar. Dari jumlah tersebut sekitar 2.000 unit merupakan bus, sedangkan 1.500 lainnya angkutan mikro bagian dari sistem pengumpan.

"Tentunya kami ingin supaya kualitas dan kenyamanan terjaga dengan baik untuk layanan masyarakat ini," katanya, dikutip dari CNN Indonesia.

Ia menambahkan merek bus listrik yang terdaftar dan mengikuti proses seleksi pengadaan bus listrik berasal dari Eropa, China, Jepang, dan Rusia. Dua di antara peserta itu diketahui merek China BYD dan MAB (Mobil Anak Bangsa) asal Indonesia.

"Jadi sampai akhirnya deal itu masih panjang. Mereka mesti lewatin dulu uji coba. Dari 28 yang mampu uji coba bisa gugur 50 persen," kata Nadia. (ryh/fea/cnn/bua)

 

 

PENTING! Baca Ini:

https://m.malangpostonline.com/bisnis/lowongan-kerja

https://m.malangpostonline.com/bisnis/iklan-baris

https://m.malangpostonline.com/bisnis/iklan-properti

Editor : bua
Uploader : rois
Penulis : CNN
Fotografer : CNN

KOMENTAR ANDA

BERITA TERBARU