Pacaran Sama Gamers

  • 21-07-2018 / 22:40 WIB
  • Kategori:Genzi
Pacaran Sama Gamers Model: Fitri Widyasari (Universitas Ma Chung) & Dimas Andika Ramadhan (Universitas Brawijaya)

JIKA game diciptakan untuk menjadi sarana bersenang-senang, nyatanya ada dampak ikutan yang justru bisa bikin orang cemberut. Sebanyak 61% GenZier dari total 200 data yang masuk punya doi yang meletakkan game diantara hubungannya. 59% diantara mereka yang punya doi gamers merasa sebel dan bete banget dengan tipe doi yang kaya gini. Bagaimana pengalaman mereka menghadapi dan mengatasi galau akibat si gamers? Check this out!

GenZier asal SMAN 1 Kota Batu, Alfiani Gusti mengatakan bahwa dirinya merasa bukan lagi jadi prioritas ketika si doi asik dengan dunianya. Menurutnya, asumsinya ini nggak berlebihan kok, lantaran ia sering banget di cuekin. Di sekolah, si doi udah sibuk turnamen bareng game sama temennya, di rumah dia bilang mau main moba dulu. Eh pas jalan berdua, si doi-nya juga sempet-sempetnya nge-game, haha pantes galau!

“Jadi merasa diduain sama game sih, nggak ngerti siaang malem main game mulu. Masa ya dia main ke rumahku, ngajak aku nonton film di laptop kek, ngobrol sama mama misal. Tapi nyatanya dia Cuma pindah main game doang. Jadi ya aku sibuk sendiri sama handphoneku, bosen banget punya pacar kayak gini. Kadang pengen bisa main game sama si doi, tapi dia selalu nolak,” ujarnya.

Kalau udah bête gitu sih katanya ia menenangkan hatinya dengan cara dengerin musik. Electro dance music (EDM) biasanya menjadi obat manjurnya saat dilanda badmood gara-gara si doi. “Mau dia di sebelahku main, atau nggak ngechat aku, aku udah bodo amat kalau lagi emosi. Biasanya aku langsung pakai headphone dengerin lagu yang punya beat kenceng. Kalau nggak gitu nonton drakor, beres. Punya doi gini emang harus ekstra sabarrrr,” ungkapnya.

Kalau si Alifiani sebel banget, lain halnya dengan GenZier asal SMAN 7 Malang, Mitha Cahyani. Gadis manis  ini hebat banget bisa ngertiin hobi cowoknya. Ia mengatakan, bermain games adalah hal yang biasa. Semua orang berhak bebas termasuk si doi. “Aku bukan tipe cewek yang suka ngekang. Karena aku sendiri juga nggak suka dikekang. Aku bebas, cowok ku mau main game sampai tangannya kerting. Asal nggak main sama cewek aja di belakang hehe,” jelasnya sambil terkekeh.

Berkumpul bersama teman sebaya dirasa adalah solusi yang tepat bagi Mitha saat dilanda kesepian akibat doi yang nggak ada habis-habisnya main game. Hangout bareng temen, bercanda, membuatnya lupa akan rasa bete -nya. “Kalau dia bisa asik sama dunianya sendiri, kenapa aku nggak bisa gitu ya kan? Daripada galau nunggu dia chat, mending aku seneng-seneng sama temen. Sama-sama ngerti ajalah, hubungan ku se-simple itu sih,” tutupnya.

Gimana nih GenZier? Tertantang pedekate dengan gamers nggak? Buat kalian yang gamers, tolong dong ingat waktu ya! Perhatikan dunia nyatamu, main game itu hanya hiburan, bukan kebutuhan kayak manusia butuh makaan. And then buat kamu yang lagi galau karena dicuekin tipe doi gamers, dibawah ini kru GenZi bagikan tips menghadapi rasa kesalmu! Baca ya! (*/oci)

 

Speak up

Nadiah Putri Salsabila // SMKN 4 Malang

Hargai Hobinya

“Harus memiliki rasa pengertian pada hobi doi sih. Walaupun kadang udah muak lihat dia main game mulu,tapi tetep cobalah mengerti gimana jadi gamers. Kita harus menghargai hobi doi, harus sabar untuk mengerti sifat doi yang maniak game,” (*/oci)

 

TIP

Galau dicuekin doi yang main game mulu. Sabar ya! nih kru GenZi kasih tips menghadapi doi yang hobi main game!

Sumber: mojok.co

 

1. Jangan Terbawa Emosi

Ketika sudah dilanda kesal, kamu tidak sarankan untuk langsung main pukul atau memegang prinsip “pacar bertingkah, dukun bertindak”. Sampaikan keberatan dengan santai kayak di pantai, selow kayak di pulow. Juga hindari langsung komplain ketika masih emosi. Sebab komunikasi dalam situasi demikian potensial menjadi pertengkaran dan debat kusir. Ambil jeda hingga kamu merasa tenang. Dan selama jeda itu, kamu bisa mengisi waktu dengan menemaninya main game.

 

2. Beri Kesempatan Bermain

Bisa jadi dia memang lagi suntuk banget kan? Comeon, hubungan kalian itu pacaran, bukan transaksi jual beli online yang pelanggannya gampang ngambek karena slowresponse. Beri dia waktu untuk bermain dengan tenang. Jangan terus-terusan menelepon, kirim pesan, apalagi sampai menyewa topeng monyet demi merebut perhatiannya. Kalau kamu mau komplain, setidaknya bikin dia merasa bersalah dulu, bukannya antipati. Percayalah, it works.

 

3. Ikutan Nge-game

Sekali waktu, ikutlah main game bareng pasangan. Biasanya si pacar tidak akan mau jika kita join nge-game. Apalagi main setim. Hmmm, kalian bakal dipandang sebelah mata. Rayu dia biar mau diajakin nge-game bareng. Berilah alasan-alasan kenapa kamu harus ikut. Yah, drama-drama dikitlah. Bilang saja, “Kita bakal jadi tim yang sangat mematikan, cayaaank~” Pasti sangat menyenangkan bukan bisa nge-game bareng pacar? Serunya maksimal. Tapi, bagi si pacar, itu bakal ngebetein banget. Karena apa? Karena kalian bakal sering mati dalam game. Balas dendam yang manis, bukan? :)))

 

4. Sesekali Kerjai dia!

Ketika pacar kalian sudah bete dengan game-nya karena keseringan kalah, ngetim bareng pemula yang aduhai noob-nya, dia bakal mencari pelarian. Inilah saat yang tepat untuk kalian masuk ke permainan selanjutnya. Beri dia semangat. Sayang-sayang dia. Puk-puk sekalian. Setelah itu suruhlah pacarmu cuci piring. Bilang saja padanya, menurut sains, mencuci piring itu bisa ngilangin stres.

 

5. Silaturahmi

Ketika semua cara-cara di atas masih jauh panggang dari api, cari kesibukan lain. Kalian punya teman-teman lho. Sambangi mereka, ajaklah nongkrong atau belanja. Bersilaturahmi akan menambah banyak pahala dan kebaikan lainnya. Meskipun demikian adanya, kalian pasti punya alasan untuk mencintai pacar masing-masing. Jika terjadi pertikaian hati, mintalah solusi pada Tuhan YME. Semoga segala sesuatunya bakal diberikan yang terbaik. (*/oci)

Editor : oci
Uploader : irawan
Penulis :
Fotografer :

KOMENTAR ANDA

BERITA TERBARU