BPN Minta Autopsi Jenazah KPPS Meninggal, Sandiaga Enggan Berkomentar

  • 04-05-2019 / 12:11 WIB
  • Kategori:Politik
BPN Minta Autopsi Jenazah KPPS Meninggal, Sandiaga Enggan Berkomentar

MALANGPOSTONLINE.COM - Calon wakil presiden Sandiaga Uno enggan berkomentar panjang terkait usulan Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi untuk untuk membongkar dan mengautopsi jenazah KPPS yang meninggal. Menurutnya, hal tersebut sebaiknya diserahkan kepada Ikatan Dokter Indonesia (IDI) yang lebih berkompeten untuk menanggapi.

"Saya juga nggak bisa berkomentar, karena itu yang lebih berkompetensi IDI dan otoritas yang memiliki keahlian di bidang kesehatan," ujar Sandiaga di kediamannya, Jl Pulombangkeng, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (4/5/2019).

Sejauh ini, sudah ada 412 petugas yang meninggal. Sandiaga menyebut, perihal autopsi jenazah harus mendapat persetujuan dari keluarga.

"Tapi kalau jumlahnya di atas 400, layak dengan persetujuan keluarga dilakukan penelitian kenapa apa betul-betul murni yang kelelahan, padahal kita sudah sepakat kalau mau mulai proses itu dicek dulu kesehatannya. Kalau tidak mendukung ya dia harus istirahat dan tak boleh dipaksakan," ujar Sandiaga.

Sandiaga mengatakan, banyaknya petugas KPPS yang meninggal disorot dunia. Ia mengaku ditanya oleh rekan-rekannya mengenai meninggalnya ratusan petugas KPPS.

"Jadi, terus jatuhnya korban ini kan jadi tanda tanya. Dan dunia internasional terus menyoroti, saya ditanya oleh beberapa rekan-rekan di luar negeri, ada apa yang terjadi kok jatuh korban begitu banyak?" sebut Sandiaga.

Sebelumnya, BPN menilai ada kejanggalan karena melihat banyaknya petugas pemilu yang gugur. Jumlah yang banyak itu, menurutnya, menimbulkan kecurigaan di benak masyarakat.

"Kami mengusulkan kemarin kalau dipandang perlu, maka seluruh jenazah yang meninggal misterius karena kami tidak mendengar secara detail penyebabnya apa secara medis, maka jika perlu semua jenazah itu dibongkar untuk dilakukan autopsi. Supaya tidak ada kecurigaan di antara masyarakat," ujar anggota BPN Mustofa Nahrawardaya di Bawaslu, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Jumat (3/5). (dtc/bua)

Editor : bua
Uploader : irawan
Penulis : detik
Fotografer : ist

KOMENTAR ANDA

BERITA TERBARU