Dibaca 74 Juta Kali, Novel Karya Mahasiswi UMM Ini Akan Difilmkan

  • 12-01-2019 / 09:09 WIB
Dibaca 74 Juta Kali, Novel Karya Mahasiswi UMM Ini Akan Difilmkan Hidayatul Fajriyah (JPC)

ANTUSIASME terhadap peluncuran novel Mariposa karya Hidayatul Fajriyah, mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) menghadirkan optimisme bagi penerbit kenamaan Indonesia, Gramedia.

Novel ini akan meneruskan kesuksesan novel best seller miliknya yang berjudul “EL”. Meski baru memasuki tahap pre order, novel bergenre teen viction comedy ini terjual sebanyak 17.849 eksemplar.

Proses penulisan Mariposa yang mempunyai arti dari bahasa Spanyol yaitu “Kupu-kupu” ini sudah sejak satu tahun yang lalu. Novel kelimanya ini diawali dari tulisan versi digital di aplikasi Wattpad.

Banyaknya minat pembaca, hingga 74 juta kali dibaca dan mendapatkan respon positif dari pembacanya, membuat novel ini naik cetak. Tidak tanggung-tanggung, novel ini sudah dilirik rumah produksi Starvision sebelum diterbitkan oleh Gramedia.

“Alhamdulillah, ketika Novel Mariposa masih ditulis di wattpad, pihak Starvision langsung menghubungi dan mengajak kerjasama untuk mengadaptasinya ke layar lebar,” kata mahasiswi Fakultas Ekonomi Bisnis (FEB) ini, Jumat (11/1).

Dalam pembuatan film ini, Luluk demikian dia disapa, dapat banyak pengalaman berharga. Terlebih ia juga dilibatkan langsung oleh Starvision dalam pembuatan naskah film Mariposa sendiri.

“Dalam pembuatan naskah, saya banyak dimintai saran. Untuk penulis naskahnya sendiri oleh Alim Sudio dan akan disutradari oleh Fajar Bustomi,” ujar gadis asal Lamongan, Jawa Timur tersebut.

Novel Mariposa bukan satu-satunya karya Luluk yang difilmkan, tahun 2018 lalu, novel keempatnya “EL” juga telah difilmkan dengan judul yang sama. Berbeda dengan “EL”, Mariposa sendiri mengangkat cerita yang lebih ringan.

Tidak hanya menceritakan kisah percintaan saja, tapi juga persahabatan, kekeluargaan dan dunia anak SMA. Novel ini semakin menarik, terlebih dikemas dengan sentuhan komedi khas anak muda kekinian.

Menceritakan perjuangan Acha, seorang gadis manja dan hiperaktif yang jatuh cinta kepada Iqbal yang berperangai cuek. Acha berjuang mendapatkan hati Iqbal. Diceritakan, Acha mengibaratkan Iqbal sebagai kupu-kupu.

“Kupu-kupu memiliki filosofi jika dikejar ia akan menjauh. Jika tidak dikejar dan didiamkan saja, akan ada kemungkinan tetap lari dan menjauh atau justru akan berhenti dan mendekat,” paparnya.

“Semoga di film kedua yang diadaptasi dari novel saya ini, semua pembaca novel Mariposa suka dan puas dengan filmnya, sehingga mau menonton berulang-ulang,” tandas Luluk optimis.

Tradisi prestasi senantiasa dipupuk ke tiap civitas akademika UMM. Tidak hanya mendorong mahasiswa untuk berinovasi lewat karya dan pengabdiannya, dosen dan karyawan juga didorong punya kiprah serupa.

 “Hal ini lantaran komitmen UMM untuk turut berkontribusi pada kemajuan Indonesia melalui ilmu pengetahuan dan teknologi,” kata Rektor UMM, Dr. Fauzan, M.Pd di kesempatan berbeda. Prestasi Luluk ini sebagai pembuktiannya.

Pantas saja, sejak terdaftar sebagai mahasiswa baru, mahasiswa sudah diarahkan dan didorong untuk mengendepankan nalar ilmiah. Salah satunya melalui dibudayakannya penulisan karya ilmiah berupa Program Kreativitas Mahasiswa (PKM).

Selain itu, mahasiswa memiliki kesempatan yang luas untuk mengembangkan kemampuan akademik, minat dan bakatnya. “UMM merespon secara positif dan antusias dengan menjadikan hari Sabtu sebagai Student Day,” kata Fauzan.

Pada hari tersebut, sambungnya, mahasiswa akan melakukan kegiatan secara mandiri maupun kolektif sebagai bentuk aktualisasi dan pengembangan diri dalam berbagai bidang seperti, keagamaan, minat bakat, keprofesian dan kebudayaan. (bw/mls/ics/JPR/MPOL)

  • Editor : bua
  • Uploader : dita

KOMENTAR ANDA

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

Warga Surabaya Tertangkap Nyabu di Sukun

TP PKK Lihat Sentra UKM di Eks Lokalisasi Dolly


GRATIS !!!

Untuk Berlangganan Berita Malang Post Online,
Ketik Nama dan Email di Form Berikut Ini.



VIDEO

-->